Bebasinaja.com Berita Terkini dan Terakurat Pesta seks sangat hidup di Malaysia - Bebasinaja.com Berita Terkini dan Terakurat
Kuala Lumpur - Apa yang biasanya dianggap normal di Thailand, pesta seks juga merajalela di Malaysia, seperti diungkapkan oleh veteran pesta seks.

Menurut seorang pria yang ingin dipanggil Ahmad, Malaysia memiliki beberapa rahasia seks yang terjadi di dalam komunitas dan di bawah pengawasan pihak berwenang seperti pesta seks. Melalui penggunaan media sosial seperti WeChat, Whatsapp dan Twitter, memperoleh seks telah menjadi mudah. Kemajuan teknologi telah mengalahkan cara-cara lama dalam mencoba berhubungan di bar atau klub.

Ahmad, yang gay, mengadakan pesta seks pertamanya ketika dia berusia 25 tahun. Tujuh tahun kemudian dan dia sekarang memiliki hubungan luas dengan teman-teman-dengan-manfaat, "teman-teman bercinta" atau pasangan seks kasual. Ini adalah versi modern dari "Little Black Book."

Selama wawancara dengan FMT, Ahmad sangat sadar akan seringnya penggerebekan polisi terhadap pesta seks tempat narkoba ditemukan. Sama seperti yang baru-baru ini terjadi pada 3 dan 6 Juli tahun lalu, di mana remaja menyewakan kondominium dan mengadakan pesta seks karena mereka tidak diizinkan masuk ke klub dan bar. Mereka yang ingin bergabung dikenakan biaya masing-masing antara RM100 hingga RM200 (S $ 33 hingga S $ 66). Goer partai termuda selama penggerebekan adalah seorang gadis Indonesia berusia 14 tahun. Semua 68 pemuda yang ditahan dinyatakan positif menggunakan narkoba.

Adapun Ahmad, ia mengatakan bahwa perlu perencanaan dan organisasi yang cermat agar tidak tertangkap oleh polisi. Dan karena undang-undang anti-narkoba yang ketat di negara itu, seseorang tidak harus mengambil bagian dalam narkoba untuk dapat menikmati pesta, pada kenyataannya, tidak semua pihak yang dia datangi atau hadiri bahkan memiliki narkoba. Menurut Ahmad, menemukan pesta seks tidaklah sulit "jika Anda tahu caranya".

Sebuah pesta seks dapat terdiri dari pesta seks bertiga hingga ujung atas dengan 30 peserta. Yang pertama biasanya diadakan di apartemen atau rumah individu sementara yang kedua dapat terjadi di suite hotel mewah. Ada pihak yang melayani jenis kelamin yang sama atau berlawanan.

Pesta-pesta yang dihadiri Ahmad biasanya berlangsung dari jam 10 malam sampai jam 3 pagi dengan biaya pintu sebesar RM50 (S $ 16,5).

Masalah privasi dan keamanan

Perhatian utama untuk kegiatan seperti ini adalah privasi, itulah sebabnya selama pesta, telepon ditempatkan di loker. Ada saat-saat ketika itu tidak dapat dikendalikan dan beberapa foto atau video masih bocor di Internet meskipun Ahmad menganggap dirinya beruntung karena tidak ada barang-barangnya yang menjadi viral atau digunakan secara negatif terhadapnya. Dia tahu alasan keselamatannya adalah karena penampilan fisiknya. "Aku tidak panas. Kaset Anda hanya menjadi viral jika Anda seksi, "katanya.

Selain itu, Ahmad memastikan bahwa ia hanya menghadiri pesta dengan orang asing. Masker berkerudung dan lampu redup digunakan untuk mempromosikan privasi dan tentu saja, suasana untuk yang terakhir.

Ketika datang ke keselamatan, Ahmad bertanggung jawab dan sepenuhnya menyadari risiko kegiatannya dapat menyebabkan mengapa ia secara teratur diskrining untuk HIV.

Bagian ini pertama kali muncul di berita Free Malaysia Today.

Pesta seks sangat hidup di Malaysia

Kuala Lumpur - Apa yang biasanya dianggap normal di Thailand, pesta seks juga merajalela di Malaysia, seperti diungkapkan oleh veteran pesta seks.

Menurut seorang pria yang ingin dipanggil Ahmad, Malaysia memiliki beberapa rahasia seks yang terjadi di dalam komunitas dan di bawah pengawasan pihak berwenang seperti pesta seks. Melalui penggunaan media sosial seperti WeChat, Whatsapp dan Twitter, memperoleh seks telah menjadi mudah. Kemajuan teknologi telah mengalahkan cara-cara lama dalam mencoba berhubungan di bar atau klub.

Ahmad, yang gay, mengadakan pesta seks pertamanya ketika dia berusia 25 tahun. Tujuh tahun kemudian dan dia sekarang memiliki hubungan luas dengan teman-teman-dengan-manfaat, "teman-teman bercinta" atau pasangan seks kasual. Ini adalah versi modern dari "Little Black Book."

Selama wawancara dengan FMT, Ahmad sangat sadar akan seringnya penggerebekan polisi terhadap pesta seks tempat narkoba ditemukan. Sama seperti yang baru-baru ini terjadi pada 3 dan 6 Juli tahun lalu, di mana remaja menyewakan kondominium dan mengadakan pesta seks karena mereka tidak diizinkan masuk ke klub dan bar. Mereka yang ingin bergabung dikenakan biaya masing-masing antara RM100 hingga RM200 (S $ 33 hingga S $ 66). Goer partai termuda selama penggerebekan adalah seorang gadis Indonesia berusia 14 tahun. Semua 68 pemuda yang ditahan dinyatakan positif menggunakan narkoba.

Adapun Ahmad, ia mengatakan bahwa perlu perencanaan dan organisasi yang cermat agar tidak tertangkap oleh polisi. Dan karena undang-undang anti-narkoba yang ketat di negara itu, seseorang tidak harus mengambil bagian dalam narkoba untuk dapat menikmati pesta, pada kenyataannya, tidak semua pihak yang dia datangi atau hadiri bahkan memiliki narkoba. Menurut Ahmad, menemukan pesta seks tidaklah sulit "jika Anda tahu caranya".

Sebuah pesta seks dapat terdiri dari pesta seks bertiga hingga ujung atas dengan 30 peserta. Yang pertama biasanya diadakan di apartemen atau rumah individu sementara yang kedua dapat terjadi di suite hotel mewah. Ada pihak yang melayani jenis kelamin yang sama atau berlawanan.

Pesta-pesta yang dihadiri Ahmad biasanya berlangsung dari jam 10 malam sampai jam 3 pagi dengan biaya pintu sebesar RM50 (S $ 16,5).

Masalah privasi dan keamanan

Perhatian utama untuk kegiatan seperti ini adalah privasi, itulah sebabnya selama pesta, telepon ditempatkan di loker. Ada saat-saat ketika itu tidak dapat dikendalikan dan beberapa foto atau video masih bocor di Internet meskipun Ahmad menganggap dirinya beruntung karena tidak ada barang-barangnya yang menjadi viral atau digunakan secara negatif terhadapnya. Dia tahu alasan keselamatannya adalah karena penampilan fisiknya. "Aku tidak panas. Kaset Anda hanya menjadi viral jika Anda seksi, "katanya.

Selain itu, Ahmad memastikan bahwa ia hanya menghadiri pesta dengan orang asing. Masker berkerudung dan lampu redup digunakan untuk mempromosikan privasi dan tentu saja, suasana untuk yang terakhir.

Ketika datang ke keselamatan, Ahmad bertanggung jawab dan sepenuhnya menyadari risiko kegiatannya dapat menyebabkan mengapa ia secara teratur diskrining untuk HIV.

Bagian ini pertama kali muncul di berita Free Malaysia Today.

No comments: